Kelas CI: a retrospective

December 20, 2011 § Leave a comment

Kuliah CI. Matakuliah satu2nya dimana gw dapet E di transkrip dan bikin gw lulus nya bulan April bukannya Oktober.

Itu adalah opini gw terhadap kuliah CI. Dan gw akuin setulus2nya kalo itu anggepan yang salah, anggepan orang tolol yang terus berada dalam status in denial terhadap kelemahannya sendiri. Dan nyari2 kambing hitam to make up for my own failure.

Deep down, gw tau, kalo sebenernya masalahnya bukan di mata kuliahnya tapi di diri gw sendiri. Ya kemalasan gw sendiri. Materi blog udah dibikin dari ribuan taun yang lalu, tapi cuman perihal bikin wordpress aja ditunda-tunda sampe akhirnya kemalasan tolol gw jadi bumerang yang keras banget dalam hidup gw.
Gw nyesel banget baru terakhir2 ini aja gw ngikutin kelas CI dengan bener. Don’t take this personally kelas CI tapi emang gw jarang masuk kuliah apapun. Gw dari smp pengen banget masuk FSRD ITB. Tapi gagal, dua kali pula. Akhirnya gw masuk SBM dengan seperempat hati. Ya untungnya gw ngga bego2 amat jadi meskipun seperempat hati gw masih made it sampe sekarang dengan IPK masih diatas 3. Tapi soal kuliah CI ini bikin gw nyesel setengah mati. Kenapa gw males sampe segitunya gw ngga habis2 mikir sampe benci banget sama gw yang dulu haha galau amat si tp beneran.

Kelas CI yang diajar sama Mr. Apiq ini bener2 berguna banget buat anak2 SBM. Kelas CI menurut gw adalah sebagai penyeimbang dari matkul2 yang lain. Sebagai Yin dari Yang-Yang yang berupa mata kuliah kayak Corporate Finance, Financial Analysis, Technological and Operation Management dan semua matkul2 yang otak kiri banget. Kelas CI menurut gw adalah kelas yang organik, dimana semua aktifitas dan interaksinya berjalan natural banget. Mahasiswa2 ngga dibendung ide2nya, ngga di supress tapi bahkan di encourage buat mikir sejauuh mungkin dari box. Kelasnya juga paling interaktif menurut gw. ngga cuman dicekokin pelajaran2 yang gw ngga tau bakal keluar lagi di hidup gw atau ngga, yang jelas segala hal yang berbau finance ngga bakal keluar soalnya gw gamau bgt ngambil kerjaan yg nyerempet2 gituan. Coba deh mana ada kuliah yang uts sama uas nya bikin blog. Dimana kita bebas banget nulis apa aja kayak postingan kali ini yang rada2 curhat hahaha.

Menurut gw pribadi kelas CI harusnya jadi pelajaran wajib, sebagai stretching buat otak para mahasiswa. Buat bikin mereka tetep humane meskipun diprogram dan dicekokin financial shites. buat bikin otak mereka tetep lentur, tetep fleksibel karena nanti di dunia bisnis yang sebenernya adapting skills bakalan dibutuhin banget. Dan kuliah CI in bener2 bisa bikin otak para mahasiswa fleksibel serius deh. Tugas2nya, soal2 yang dikasih, cerita2 pak Apiq yang kayaknya ngebet banget pengen punya online based business, bisa jadi refreshment banget buat para mahasiswa ditengah pelajaran2 yang bikin jenuh banget (at least bagi gw haha).

Buat Bapak Apiq yang ulet dan Kak Bayu yang mantap, makasih bgt buat kelas CI ini, dan maaf kalo gw agak brengsek dan kurang ajar soal ngumpulin blog. Tapi sejujur2nya dan se sincere mungkin menurut gw kelas CI itu berguna banget buat anak2 SBM.

Semoga sukses Mr. Apiq dan Kak Bayu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Kelas CI: a retrospective at mishaarya.

meta

%d bloggers like this: